Bilanya Rindu Maka Tahanlah

Bilanya rindu, maka tahanlah
Belum digenapkan hari
Takdir kita belum lagi sampai

Engkau, aku pun sama
Merindu durjana
Memberontak batin ingin jumpa
Bersitatap dengan si putih di kepala
Bersama menentukan hari-hari bahagia

Bilanya rindu, maka tahanlah
Tak perlu gusar menghitung hari
Jangan tanya ucap kapan datang
Bila waktu telah sampai
Nanti, pasti tiada akan menghalangi

Hari belum lagi genap seribu
Janji belum lagi waktu untuk tunai
Maka bersabarlah
Semoga Tuhan lapangkan jalan kita

Mari kita bungkam
Diamkan segala peri-peri ini

Apa kau sama?
Bila rindunya, gelisah menjadi tanda
Makan melamun
Setiap sudut ada kau wajah
Setiap zikir ada kau nama

Bilanya rindu, maka tahanlah
Menunggu terbit waktu pagi
Takdir tunai ditepati
Maka olehmu, sekarang diam
Jangan sepatah kata terucap
Cinta, bukan untuk dibincangkan


Banda Aceh, 12 November 2012
Oleh: Muhammad Baiquni

  • Sama bang be. Rindu! Tp bukan untuk bang be ya haha

  • Sama bang. Rindu. Mari bersabar. Semoga bang be cepat datang ya jodohnyaa. :D:D

  • cieee, ada yang lagi rindu nih yeee. beni galau euyat

    • Liza enak, sudah dekat hari menjadi bahagia.

      • anaaak alay

        Rindu ama siapa sih lu bai.. Crrita crita naapaaa….

  • luar biassa, memanglah si beben tulisannya gak ada dua

  • menakjubkan sekali..kata2nya luar biasa..
    izin share ya mas bro..

  • Kayaknya ada yang bernafsu ingin segera menikah…

  • Rindu sama siapa? 😀
    Dalam kali puisinya..

    • Jika Risma yang bertanya siapa yang sedang saya rindukan, saya jadi malu sendiri… 😉