EVOLUSI Terakhir ?

Tuhan menciptakan sebuah puzzle kehidupan yang unik untukku, memerintahkanku bermain manis dengannya, dan lalu kemudian aku tersedot ke dalam arus puzzle itu.

Dia memberikan potongan hati, potongan harapan, potongan usaha, dan potongan masa depan. Memintaku dengan tulus menyusun tiap potongan menjadi sebuah Maha Karya. Puzzle yang unik, puzzle yang tidak terikat oleh bentuk atau apapun karenanya aku bebas merangkai hidup.

Namun dia juga bercerita, bahwa ada bingkai yang harus ditaati dan dia menamakannya rahasia sedang aku menyebutnya takdir. Bingkai yang kokoh yang dibangun dengan penuh otoriter, bingkai yang begitu kuat hingga tidak satupun hembusan nafas ini kecuali telah dicatat-Nya, dan aku menikmatinya.

Dan apakah EVOLUSI telah berakhir ?!

Aku sendiri tak mengerti. Daripada memikirkan tentang evolusi, aku lebih memilih menata puzzle-puzzle milikku. Tuhan memberikan waktu yang begitu singkat untukku dalam menyelesaikannya, Dia memberikan batas waktu hingga akhir nafas ini.

Sebahagian puzzle telah menjadi rangkaian, yaitu; aku yang ceroboh, yang urakan, yang pemalas dan begitu manja. Menurutku itu puzzle yang buruk, karenanya aku meminta izin kepada Tuhan untuk mengubahnya. Tuhan tersenyum, Dia bangga ternyata aku sadar dan mendekati dewasa.

Lalu Dia memberikan pertanyaan untukku yang tidak harus ku jawab secara verbal, namun dengan memintaku terus menyelesaikan puzzle-ku. Dia memberikan aku pertanyaan “patah hati”, memberiku pertanyaan “keterasingan”, memberiku pertanyaan “kepedihan” dan lainnya. Lalu Dia memintaku menjawabnya dengan “SENYUMAN”.

Ada beberapa pertanyaan yang mampu kujawab, namun masih banyak pertanyaan yang harus kucari jawaban, salah satunya adalah keterasingan dan kepedihan. Untuk pertanyaan “patah hati” aku menjawabnya dengan waktu, dalam prinsip waktu semua pasti berlalu.

Ahh, puzzle yang begitu kecil juga begitu besar. Terkadang ada kebuntuan dalam menatanya, dan sering air mata ini mencoba bertanya kepada Tuhan, namun Dia diam sambil tersenyum. “Baiquni, Aku memintamu untuk menyelesaikannya untuk-Ku maka lakukanlah. Jawablah dengan kehidupanmu, langkahmu adalah penentuan-Ku“.

Kebisingan hati membuatku sedikit tidak berkonsentrasi, dan itu adalah bagian dari proses menata sang puzzle. Membuatnya menjadi sebuah Maha Karya yang entah itu aku banggakan atau aku tangisi.

Rehat sejenak aku menatap kiri-kanan, ternyata mereka melakukan hal yang sama. Bersama-sama membangun Maha Karyanya, bersama-sama berevolusi menjadi jati diri. Ahh… ternyata ada yang telah menyelesaikannya dengan begitu singkat, dan dia hanya tersenyum mencoba membantu yang lainnya. Mereka telah mampu tertawa bersama Tuhan.

Berpikir tentang puzzleku, aku tertekun. Ada banyak sisi yang harus diubah, ada banyak bagian yang harus kembali fundamental. Terlalu lama aku bermain dengan teori, terlalu lama…

Cinta, kesedihan, keterasingan, penderitaan, kesombongan, obsesi. Ahh, tak mudah membangun puzzle yang indah.

Aku menutup mata, mencoba mencari Tuhan. “Tuhan, sanggupkah aku ?

Dia diam, selalu sambil tersenyum. Tak ada anggukan atau gelengan, mengulurkan tangan-Nya memberikanku waktu dan pengalaman serta masa lalu dan menganugerahiku dengan harapan.

Tuhan, EVOLUSI BELUM BERAKHIR KAN ?!

Yang Terlahir Diam dan Mendengarkan

Adakah kita yang terlahir ke dunia untuk diam ?
Adakah kita yang terlahir ke dunia untuk mendengarkan ?

Kebanyakan kita terlahir untuk terus berbicara, terlahir untuk terus mengoceh, terlahir untuk terus cerewet dengan keseharian kita. Tidakkah kita sedikit terlahir untuk diam? Tidakkah kita sedikit terlahir untuk mendengarkan?

Aku, kamu, dan juga mereka kebanyakan terlahir untuk terus berkata-kata.
Aku, kamu, dan juga mereka kebanyakan terlahir untuk terus tuli.

Kebanyakan manusia selalu ingin berbicara tanpa mau mendengar. Kebanyakan kita terus merepet, terus mengoceh tanpa mau diam dan tanpa mau sedikit pun mendengarkan. Kita terus mengeluh, mengeluh, dan terus mengeluh.

Wahai manusia lancang, diam lah.
Wahai manusia lancang, dengarkan lah.

Sedikit dari kita yang terlahir untuk diam, dan sedikit juga dari kita yang terlahir untuk mendengarkan. Tanyakan pada diri anda.

Aku juga sama, aku terlahir untuk terus mengoceh. Aku juga terlahir untuk tidak mau mendengarkan. Andai peraturan itu tidak ada, andai sanksi tidak berlaku, mungkin sudah jauh hari aku berontak kepada dunia. Mungkin sudah jauh hari aku mengepakan tangan untuk terbang. Namun hidup memilihku untuk tidak memiliki sayap, hidup memilihku untuk tidak berlidah, dan dia memilihku untuk diam dengan mulutku.

Aku juga sama, aku terlahir untuk tuli tidak mendengarkan. Aku juga terlahir untuk hanya mendengar apa yang mulutku ucapkan, sekalipun sampah yang terutarakan. Aku bukan mereka yang mendengarkan. Apa peduliku dengan mulut semua orang, karena kuping ini, karena telinga ini milikku. Aku bebas memilih apa yang ingin ku dengarkan dan apa yang tidak. Karena aku EGOIS.

Sekalipun penduduk dari tujuh langit, penduduk dari tujuh bumi berbicara, apa peduliku untuk mendengarkan? Karena aku tercipta pada masa dimana tuli menjadi kiblat dan cacian menjadi firman.

Ini lho aku, manusia yang sok kafir. Ini lho aku, manusia yang sok bejat. Karena aku terlalu naif untuk dikatakan muna, aku terlalu naif untuk dikatakan alim. Memang sepertinya aku manusia yang terkeji di dunia.

Heran, berpendidikan tapi rela melepaskan rasa malu. Begitu terkuak, muka yang tidak seberapa harus tertutup rapat. Heran…

Itulah akibat tidak mendengarkan, itulah akibat jika terlalu selalu berkoar-koar tanpa memilah mana sampah dan mana daur ulang.

Ada lho seorang manusia petantang-petenteng berjalan di bumi Tuhan ( di bumi mana kamu berpijak jika bukan bumi Tuhan? ). Sok arogan gitu, sok hebat. Ngaku kaya, ngaku banyak duit tapi kasi duit ke orang miskin aja harus ngitung. Ngaku berkuasa, tapi ketemu atasan aja harus jilat-jilat macam anjing. Ngaku bersih namun tiap detik makannya kotoran lebih babi dari babi itu sendiri. Ngaku berharta namun masih harus korupsi.

Buat apa mobil banyak di rumah kalo dari hasil ngibul, mending jadi maling ayam ajaa. Elo bisa enak hidup di dunia tapi gw jamin hidup loe kaga bakal tenang. Gw jamin !!!

Ada lho manusia yang ngomong hidup ini harus dinikmati. Tiap malam kerjanya nge-drug, tiap malam tubuhnya direlain demi sesuap heroin (macam nasi aja). Mikir mah bisa hidup 1000 tahun lagi, eh nyatanya belom lewat 20 taon udah koit. Hebat… hebat

Manusia itu emang ga perlu diam. Manusia itu emang ga perlu mendengarkan.

Mo dengar pake apa wong telinga udah penuh sumbat dengan taek. Mo diam gimana wong mulut dah disumpal dengan kotoran-kotoran sehingga kalo ngomong yang keluar bukan suara, tapi sampah.

Jangan sok alim lah loe di jaman edan, soalnya berat hukuman buat orang alim di zaman ini. Kalo mau alim di zaman ini, entar loe dapat balasan surga di akhirat nanti (itu kalo loe ga atheis lho). Mendingan loe hura-hura aja dech, karena hidup ini singkat banget. Mendingan loe ngedrug ajah, mendingan kita kafir sekaligus biar di akhirat nanti masuk neraka, khan mending kita bisa ketemu sama koruptor-koruptor di sana. Kita bisa ketemu sama orang-orang hebat di negeri ini yang berjasa telah menghabiskan duit rakyat, soalnya kan negeri ini negeri kaya jadi yang masalah bukannya cari duit, tapi gimana cara bisa ngehamburin duit. Buktinya pergi dinas ke luar negeri bawa anak cucu, bahkan kalo bisa ampe bini muda juga di bawa. Keren banget dech…

Aneh… aneh, bener-bener riskan dech.

Ah… zaman kok edan yaa. Mau kemana kaki dilangkahkan ?

Ah…

Yang Terlahir Diam dan Mendengarkan.

Kebencian

Kebencian-kebencian itu menggeletikku, merengek-rengek seperti anak kecil meminta untuk dilepaskan. Sebahagian telah kulepaskan, namun terlampau besar untuk semua diutarakan.

Amarah-amarah yang terus dipendam menjadi sampah hati. Mereka yang tidak bersalah menjadi korban, dan yang kecil pun berkobar membara menjadi hutan api.

Ahh…

Mengapa sebagai makhluk aku harus terlalu memperhitungkan? Mengapa harus mengeja bahwa tiap kebaikan harus selalu dibalas dengan kebaikan?! Terima saja tiap neraka dan berikan sejuta surga kepada mereka.

Hati yang berfluktasi tak stabil mungkin menjadi kunci. Aku benar-benar labil. Hati yang menjadi begitu pencemburu, hati yang sangat halus untuk terluka. Dan kata-kata menjadi peluru.

Disaat demikian, tak ada keraguan untuk melepaskan pertemanan, karena aku tidak membutuhkan teman. AKU TIDAK BUTUH TEMAN !!!

Neraka, Iblis, Membumi

Dimana letak neraka,
Kemana tujuan iblis,
Kapan akhir bumi.

NERAKA, IBLIS, MEMBUMI

Ahh… semakin lama hidup, semakin aku merasa seperti IBLIS. Entah berapa dosa yang terlakukan. Aku dalam kubang.

Dalam sebulan ini, sudah 2 teman yang aku putuskan. 2 teman yang baik namun dalam keegoisanku, mereka ku telantarkan, kubiarkan, kucuekkan, ku… sejuta ku yang pasti untuk mereka. Aku benar-benar dalam kesesatan.

Tidak ada rasa bersalah dalam hati ini, aku benar-benar IBLIS.

Bukan tidak ada, ada… pasti ada. Ada sejumput rasa yang entah apa itu terasa sesak dalam hati. Aku ingin mengeluarkannya namun tidak tahu harus mengeluarkan apa. Sejumput rasa yang mampu membuatku terisak nangis, dan membuatku tak mengerti aku.

Tuhan, pernahkah seorang IBLIS menangis ?

Tuhan, aku tidak ingin menjadi IBLIS, namun mengapa dalam evolusiku, aku semakin tidak mengerti siapa aku.

Sejuta bilangan negatif, sepenuh ucapan yang mampu terkatakan. Aku dalam keadaan koma.

Aku benar-benar sesak, namun aku tak tahu harus menyesakkan apa.

….

NERAKA, IBLIS, MEMBUMI

Aku Hanya Ingin Sendiri, Kembali Sepi

Aku hanya merasa cemburu, teracuhkan, dan tak diberi kepercayaan.
Semua yang dulu menggumpal, kuledakkan sekarang.
Aku hanya ingin sendiri, kembali sepi.

Ah, aku lupa bagaimana aku terlahir. Tiba-tiba saja seingatku, aku ada. Yah ada, lalu hari-hari kulalui dengan biasa. Tak ada keistimewaan, inilah aku.

Aku terlahir mungkin dengan sedikit teman yang ditakdirkan berjalan bersama melangkah bersamaku. Aku memang kurang pandai bergaul, yang berteman denganku malah sering aku cuekin.

Mungkin temanku mampu dihitung

Entah mengapa, ada beribu, berjuta, bermilyar kemarahan menjalari nadi darahku yang aku tidak tahu darimana asalnya. Ada sedemikian kebencian yang menjalar yang sewaktu-waktu siap untuk diledakkan.

Aku tidak mengerti hingga saat ini, sungguh mengapa, darimana, dan kemana seluruh aliran kebencian, kemarahan, dengki, dan sejuta, semilyar, sepenuh bilangan yin akan mengalir ?

Entah berapa hati tersakiti, entah berapa jiwa kuhancurkan, entah berapa orang yang tercuekkan.

Aku memang lebih buruk dari iblis…

Tuhan, siapakah seburuk-buruk makhluk di mata-MU ? Aku ?!

Ahhh…. andai aku tidak terlahir, atau… ahhh