Paranoid

Hanjrit, ternyata begini rasanya menjadi paranoid.

Gimana seh rasanya tiba-tiba ada cowok cemburuan, paranoid, pacarnya temen akrab loe yang cewek yang paling loe sayangin dan cintai tiba-tiba mencemburuin loe. Trus cowoknya temen loe itu tiba-tiba nyamar jadi banci buat sms kata-kata sayang ke hp loe. Loe adalah cowok tertulen dan paling tangguh. Jijik?

Gara-gara dia gw jadi infill terima sms dari kawan-kawan gw. Merasa kalau semua sms-sms dari nomor ga jelas itu ya pasti merupakan nomornya cowok temen gw itu. Hanjrit, paranoid super duber berat.

Tersiksa? Pasti!

Pernah gw berencana pengen balas perbuatan cowoknya temen gw itu. Menjadi banci? Tentu tidak! Gw pengen banget balas dengan cara yang berbeda, dengan cara yang radikal, dengan cara yang amat sangat mengerikan. Bagaimana jika gw kirim aja spam sms ke nomornya hp dia, atau gw flood aja inbox sms dia. Bagaimana kalau gw kirim 1000 atau 10.000 sms per hari? Atau dengan cara yang lebih sadis, bagaimana jika gw kirim sms ke nomor cowoknya temen gw itu dengan nomor teman gw trus gw bilang, ”Kita putus!” lalu di hp-nya temen gw juga gw kirim sms atas nomor cowoknya itu dengan pesan yang sama. Bagaimana?

Tentu amatlah mudah bagi gw untuk melakukan semua itu. Ada banyak fasilitas sms gratisan di dunia ini, ada google calendar, atau gw balik lagi ke dunia hitam gw. Gw cari aja kira-kira 100 paypal verified dari database account-account di beberapa situs content yang meminta registrasi user, lalu paypal itu gw beli beberapa account sms. Trus gw bomb deh inbox sms cowoknya teman gw itu.

Oke, tidak usah bermain dengan paypal. Bagaimana jika kita bermain dengan credit card? Bukankah website lycos menyediakan content kirim sms dengan quota 150 sms per bulan kalau tidak salah. Ya gw register aja 10 account sebagai user yang berbayar lalu gw gunakan sepenuhnya hak gw buat kirim 150 sms itu. Hmm….

Stop… stop !!!

JANGANLAH MEMBALAS KEBURUKAN DENGAN KEBURUKAN, TETAPI BALASLAH KEBURUKAN DENGAN KEBAIKAN. ITU ADALAH SEBAGUS-BAGUS IMAN…

Apalagi temen gw yang paling gw sayangi itu meminta agar gw tidak membalas perlakuan cowoknya itu. Dan, yah… loe tau sendiri jawabannya. Gw emang terlalu sayang sama temen gw itu, amat sangat sayang malah dan akhirnya gw terima semua penderitaan itu. Gw terima semua keusilan cowoknya itu.

Napa gw jadi orang harus terlalu baik ya? Mengapa gw harus terus mengeja perasaan orang terhadap gw? Mengapa pula gw rela disakiti? Apa benar gw terlalu baik? Atau gw yang terlalu sayang sama temen gw itu?
Ujung-ujungnya, gw jadi paranoid! Amat sangat parno!

Bayangin aja, tiap ada someone yang ingin berkenalan dengan gw langsung gw kira si cowoknya temen gw itu dan tentu saja langsung gw cuekin sms-sms dari orang-orang yang pengen kenalan sama gw. SEMUANYA!!!

Moga-moga aja temen gw baca blogs gw ini, dan semoga dia mengerti penderitaan gw. Tolong jangan pikirkan diri sendiri!

Kawan, kalau kamu kehilangan pacar, sapa tempat kamu menyandarkan kepala kalau bukan ke temanmu. Memiliki pacar itu memang hakmu, namun jika harus mengorbankan pertemanan, entahlah aku tidak mengerti alur pikiranmu.

Atau memang aku yang bodoh? Terlalu bodoh untuk terus menjadi si cowok baik hati.

Paranoid belum selesai.

Incoming search terms: