Ga Tau Diri !!!

Ga Tau Diri !!! Dan aku benar-benar kesal. Kadang suka sebel juga kalau punya kawan suka iseng, tapi diperingati tetap aja TIDAK MAU MENGERTI !!! Aku udah bilang, jangan diganggu TAPI TETAP AJA DIGANGGU !!!

Mau pakai bahasa apalagi seh agar ngerti buat ENGGAK GANGGU !!!

Dan aku benar-benar kesal, merasa berdosa, dan malu. Kawan terbaikku diganggu oleh kawanku yang lain. Mana kawanku yang diganggu itu jilbaber, malulah aku jadinya 🙁

Aku suka iseng, tapi ada juga batasnya. Kalau udah dibilang jangan ganggu ya percaya aja BUAT ENGGAK GANGGU. Napa harus pakai alasan? Kalau soal aku yang diisengin, facebook aku yang dihack, itu seh masih wajar-wajar aja toh aku juga iseng ama kalian juga gitu. Tapi mbok ya jangan digangguin temenku ampe dia jadi paranoid gitu.

Ga setiap orang itu seperti kita, yang doyan buat ganggu dan diganggu. Ada beberapa orang didunia ini yang hidup dalam batas-batas serius. Bahkan hal yang kita anggap lelucon akan ditanggapi dengan sebegitu serius. So, pahamilah. Jangan gitu kekanakan, ga setiap orang sama. Pahamilah perasaan masing-masing orang.

SEKALI LAGI, JANGAN GANGGU !!!

  • oooo itu pacar mu ya boy hihihi

  • benka

    betul

  • Janganlah Engkau Berjalan Di Muka Bumi Ini Dengan Sombong dan Angkuh..

  • Dan jika syaitan mengganggumu dengan suatu gangguan, maka mohonlah perlindungan kepada Allah. Sesungguhnya Dia-lah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. (Q.S. Fushilat : 36)

  • Seserius inikah? cuma berharap pertemanan tidak hancur cuma gara-gara perempuan.

  • makanya bang, jangan ganggu lagi yaa.. ga enak. Ampe kawan beni tu tulis2 di facebook na dia.

    Beni seh gpp dengan kalian, tapi dengan dia ada rasa ga enak aja

  • ijal

    mgkn dgn kejadian rifka, beni bisa lebih mengerti kenapa fi juga larang waktu itu..

  • Beda fi, kalau fifi kan maren tu masalahnya hati. Kalo beni dengan rifka cuma persahabatan biasa aja. Lagian orang-orang tu juga niatnya dah iseng 😀

  • ijal

    jeh wak..
    emang beni dan kawan2 beni itu ga ada niat iseng?

  • niat beni tulus, cuma ingin mempersatukan, namun cinta bukanlah sesuatu yang bisa dipaksakan

  • ijal

    itu dia..
    fi selalu melarang..tapi beni tak pernah mau dengar..

    apa fi pernah memaksa dia untuk suka atau beni untuk membantu fi? menurut fi, fi tak pernah memaksa..atau gimana?

  • ijal

    kata2 beni bikin fi merasa bersalah, karena seolah :
    1. fi memaksa dia
    2. fi meminta beni untuk bantu fi
    3. fi ga mau menerima/memahami niat tulus beni

    padahal menurut fi, fi ga pernah :
    1. memaksa dia
    2. meminta beni untuk bantu fi

    mgkn fi memang harus berbesar hati, semua udh terjadi..karena memang ga bisa di ulang lagi..

    beni memang sangat berjasa dalam membuat fi dekat dengan dia..dan terimakasih banyak untuk itu..

    fi cuma ingin, esok jgn lagi seperti itu..baik pada fi atau orang lain (maaf kalo kata2 fi ini menyakitkan)..

  • ijal

    tapi kadang2 pikiran fi juga bilang : “fi menyalah kan beni itu sebagai bentuk mencari kambing hitam karena gagal..mgkn kalo berhasil,beni itu pahlawan”

    entahlah..kadang fi bingung sendiri..