Aku Mencintai-Mu dan Engkau Mencintaiku

Seorang lelaki sedang berjalan santai, hingga pada suatu koordinat takdir, dia bertemu dengan malaikat. Malaikat itu sedang sibuk mencatat sesuatu. Lelaki penasaran, dihampirinya malaikat tersebut.

“Apa yang sedang kamu catat?” lelaki mesem-mesem menunjukkan senyum terbaiknya. Sok kenal sok dekat.

“Daftar orang-orang yang mencintai Tuhan,” jawab sang malaikat datar.

“Apakah aku ada di antara daftar orang-orang tersebut?” lelaki penasaran. Rasa ingin tahu sekali.

“Sebentar,” malaikat meminta tempo.

“Tidak ada,” cuma butuh 5 detik bagi malaikat untuk menjawab setelah mencari nama lelaki itu di seluruh daftar manusia yang mencintai Tuhan.

Lelaki terdiam. Hatinya begitu sakit ketika itu. Sebuah perih menumbuk terdalam sanubarinya.

Lelaki yang awalnya berjalan ceria kini gontai. Dari kejauhan, malaikat melihatnya datar. Diam tak berkomentar.

Malam itu, sebuah transformasi terjadi. Lelaki menangis. Berjuta-juta tetes air mata tumpah membasahi maghligai peraduannya.

“Tuhan, mengapa aku bukan orang yang engkau masukkan ke dalam daftar mereka yang mencintaimu?” lelaki bertanya pasrah.

Lelaki itu terus bersedih selama bertahun-tahun. Sikapnya semakin penuh dengan kehati-hatian. Saban malam, ketika semua terlelap, lelaki selalu hadir. Bercucur air mata dia bercerita tentang cinta. Lelaki nelangsa, seperti putus asa. Lelaki yang sedang patah hati.

Dua puluh tahun telah lewat. Lelaki mulai mampu mengatur ritme hidupnya. Walau rasa nelangsa itu tetap ada, lelaki mencoba tabah. Dia usahakan menunjukkan cinta terbaiknya kepada Tuhan.

Hari itu, lelaki kembali bertemu dengan malaikat yang serupa seperti yang pernah dilihatnya bertahun-tahun silam. Tetap sama, malaikat itu sedang mencatat sesuatu.

“Apa yang sedang engkau catat?” lelaki bertanya tanpa melupakan senyum.

“Daftar mereka yang dicintai oleh Tuhan,” jawab malaikat datar.

“Oh,” lelaki seperti putus asa. Dia pun beranjak pergi.

“Apa engkau yang bernama Abdullah?” tanya malaikat.

Lelaki terhenti. Dia membalikkan badan. “Benar,” jawab lelaki itu.

“Namamu ada di urutan pertama mereka yang dicintai oleh Tuhan,” informasi malaikat.

Jantung lelaki itu berhenti. Tersadar, dia telah berada di surga. Surga di atas surga.

  • like this..
    two thumbs up! ^^

    • you like this, I like you…

      four thumbs, termasuk 2 jempol kaki ^^

  • Allahu Akbar !!

  • mirza

    amin…

  • liesha

    subhanalLah ,..

  • liesha

    subhanLlah ,…

  • liesha

    knp q bru bca ea ,…