Briptu Norman Tidak Lucu Lagi

Briptu Norman di media
dicomot dari blogartis.net
Tentu masih segar di dalam ingatan kita tentang tingkah polah Briptu Norman sang polisi yang menyanyikan lagu Chayya-chayya kemudian dipopulerkan di Youtube. Video Briptu Norman menjadi terkenal di sejagat dunia maya dengan judul Polisi Gorontalo Menggila. Tingkah polah polisi yang satu itu tentu sangat menghibur kita semua, termasuk saya tentunya.

Tetapi sekarang Briptu Norman tidak lucu lagi. Semenjak aksinya di panggung hiburan, bahkan show di mana-mana, saya merasa aksi Briptu Norman itu hambar. Terlebih, setiap beraksi Briptu Norman selalu menggunakan seragam dinas kepolisian. Entah mengapa, saya merasa kesatuan dinas kepolisian seperti agak dilecehkan. Seragam yang biasanya membuat setiap orang segan sekarang tidak lagi seperti dulu. Bukan berarti itu lebih baik, malah menurut saya lebih buruk.

Mungkin kepolisian ingin melepas citranya yang angker, doyan korupsi, dan tidak ramah masyarakat. Karena semboyan polisi adalah “Melayani Masyarakat” sehingga pihak kepolisian merasa berkah dengan hadirnya Briptu Norman. Bahkan menurut kabar senter yang beredar, sang polisi penggila India itu akan disekolah di sekolah Akting.

Media adalah kapitalis. Media selalu tunduk kepada selera pasar. Melihat orang begitu menyukai video polisi menggila di Youtube, lantas media mencoba mengeruk sedikit untung bagi bisnisnya tersebut. Hal yang sama juga terjadi ketika Sinta dan Jojo tiba-tiba menjadi terkenal. Yah, fenomena Briptu Norman itu memang musiman (menurut pendapat saya). Mungkin akan bertahan dua sampai tiga bulan kemudian orang-orang akan kembali seperti saya, menjadi jenuh.

Briptu Norman akan lebih menyenangkan jika dia tidak tampil di media. Aura lucu yang awalnya tertangkap di video Youtube tidak terlihat saat dirinya manggung. Walau saya jarang sekali melihat TV, tetapi sesekali saya membuka acak siaran televisi dan untuk acara entertaiment, hampir selalu ada Briptu Norman di sana.

Dan yang lebih menggelikannya lagi. Lagu India yang diputar tetaplah lagu Chayya-chayya, dan parahnya lagi model jogetnya pun sama ketika dia memfilmkan aksinya dan mengunduh ke Youtube.

Hal yang paling patut disayangkan daripada hal yang membosankan, diulang-ulang, musiman, dan sebagainya adalah dalam setiap aksinya Briptu Norman selalu menggunakan pakaian dinasnya. Apakah sekarang kepolisian sudah membuat unit baru? Unit melawak dan unit tampil di media.

Bagaimana menurut Anda?

  • Anda buat saja video, Baiquni. Lalu posting di Youtube. Mungkin bisa menggantikan Briptu Norman.

    Ya, saya akui agak jenuh,bahkan hampir muak. Beritanya terlalu intens dan TIDAK PENTINg BANGET! Bahkan sampai Briptu Norman ke Dufan pun dijadikan berita pagi, siang, sore, malam

    Ah, media

  • Bener-bener…sekarang sudah ta selucu di video dulu

  • Iya, terkadang media tidak peka dan selalu berusaha menggiring opini massa bahwa seolah Briptu Norman adalah yang paling lucu. Padahal menurut saya, Komeng lebih lucu lagi.

    Briptu Norman, Briptu Norman…

    Hal yang lebih memuakkan lagi adalah dia selalu menggunakan seragam dinas kepolisian di aksi panggungnya. Itu yang sangat tidak saya sukai.

  • nisa

    betul….

  • nino

    syirik lhu..ke laut aja kalian..ga usah deh ngejelekin org..briptu norman udah tenar..mending diam aja..

  • yah nino itu kan cuma pendapat pribadi saya saja. Lagian saya tidak masalah apakah itu Briptu Norman mau terkenal atau tidak, toh saya bukan apa-apa dia. Perkara dia menjadi apa sama sekali tidak membawa keuntungan dan kerugian buat saya.

    Just my opinion bahwa itu polisi kalau show suka banget pake seragam dinas dan saya merasa dia sudah tidak lucu lagi.

  • adi

    gk usah ngejelekin gitu donx? bukankah lebih aib lagi ama diri anda yang hanya bisa menilai orang lain. apalagi penilainya jelek gitu. mungkin lebih baik kalo di syukurin

  • sekali lagi Adi hal di atas cuma opini pribadi saya saja kok.

  • ana

    santai aja bos, clo mnrt ane yg salah tuh media bukan norman’y, so mnrt ane ga pantas cm sekedar pendapat pribadi anda d posting d website !, akan lebih bijak tidak usah berkoar-koar šŸ˜›

  • Waduh Ana. Saya sependapat itu tidak sepenuhnya salah Norman dan ada media juga yang punya porsi di sana. Tetapi kan Norman memiliki kemampuan untuk menolak atau tidak tawaran tersebut.

    Btw, kan ini blog pribadi saya. Banyak kok curhatan-curhatan saya yang lain.

    Buat Briptu Norman, maaf yaaa… bukan maksudku menjelek-jelekkanmu

  • anna

    Yaah,begitulah ‘keampuhan’ media Ben.. šŸ™‚
    Kalo saya kok malah merasa kasian ya Ben… kayak bener2 ‘dieksploitasi’ gitu. Liat aja tu kalo pas muncul di tipi, rasa2nya sih dia juga merasa ‘ga begitu nyaman’ dan ga terlalu suka diekspose gitu. Yaaeyalahh,kemanapun pergi disorot kamera, disatu sisi dia harus berusaha ‘menghibur’ dan di sisi laen harus ‘menjaga’ sikap dengan seragamnya,toh dia juga ga bisa nolak ‘perintah’ atasan Ben… mo gimana lagi. So, kesimpulannya briptu Norman relatif masih lucu -dan lugu-… (soalnya habis liat video Norman, dan tetep bisa ngakak pagi2 buta kayak gini :P) #in my opinion loohh yaa -nyadur kata2 Beni ahh-

  • abi

    inilah indonesia,,,, lebih banyak kritiknya dari pada kerjanya,,,,
    mas kalau menurut saya,,, saya mendingan melihat norman kamaru lagi joget,,, dari pada harus melihat berita di tv,, yg bikin kepala pusing dan hati ini sakit,,,, ada anggota dewan yg lihat bokep,, pemerintah yg takut sama perompak somalia.. tetoris yg tidak kreatif dari dulu bom melulu,, yg lain ke’,,,gedung dewan yg ga perlu,,,,,

  • abi

    inilah indonesia,,,, lebih banyak kritiknya dari pada kerjanya,,,,
    mas kalau menurut saya,,, saya mendingan melihat norman kamaru lagi joget,,, dari pada harus melihat berita di tv,, yg bikin kepala pusing dan hati ini sakit,,,, ada anggota dewan yg lihat bokep,, pemerintah yg takut sama perompak somalia.. tetoris yg tidak kreatif dari dulu bom melulu,, yg lain ke’,,,pembangunan gedung dewan yg meghamburkan uang rakyat,,,dan masih banyak lagi,,, buat saya mendingan goyang chaiya2 aja dech…

  • Ada banyak hal menarik yang sebenarnya membuat kita bangga kepada bangsa ini Abi misalnya tentang sepak terjang peneliti muda dan berbakat di Indonesia bahkan membuat harum bangsa namun media tidak mengeksposenya.

    Tentang saudara2 kita yang memedangkan medali di kejuaraan sains, media juga luput memberitakannya.

    Karena hal demikian bagi mereka bukan berita.

    Memang sakit bangsa ini, terutama medianya

  • kalo beni jadi pengganti briptu norman, liza yakin orang2 ngga bakalan bosan melihat beni. walau setiap hari acara tivi hanya tentang beni aja. ayoo beni, buat gebrakan baru

  • benarkah Liza? Kok beni ga yakin ya?

  • aneu nanggroe

    Anda hanya bisa mengkritik tetapi postingan anda juga sama dengan media yang anda maksud. Postingannya juga gak pernah mengangkat artikel-artikel tentang prestasi seperti yang anda maksudkan juga. Sama saja…

  • Arie

    Dwonload lgu nya Briptu gmn cieh … ?

  • wim

    Saya sih…. sibuk.. pulang kerja lelah… jadi liat Briptu norman…. asik2 aja tuh…. dr pada nonton berita2 korupsi tiada henti, kelakuan dewan terhormat dll….. mending ini aja…. cuma kasian aja briptu norman terlalu diexploitasi…. overall… No Problemo !

  • iya, cuma lama-lama bosen juga lihat Briptu Norman ga ada lagu lain selain Chayya-chayya. Improvisasi dikit donk misalnya nyanyiin lagu keong rajun šŸ˜€

  • orang sirik

    ya iyalah..kalo orang iri denki kaya muhamad Biquni, norman itu improvisasi dan menghibur
    bung ga chaiyya aza mkanya perhatikan dia kadang lagu yg lain, ngerep, lnyanyi agu India yg lain yg bosen liat bung bisanya cuma kritik krn kehebatan bung itu bisanya kritik ternyata karya bung itu orang gila juga bisa dong,

  • fans norman biber

    Ga nyangka anda ini mengulas norman hanya untuk numpangterkenal dan anda bisa eksis ngaca donk mah udah diulas anda ngejelekin jadi di puji terus dijatuhin klo mau disebut hebat jangan eksis tapi numpanmg tenar bisanya

  • saya cuma berpendapat bahwa: Norman itu tidak lucu lagu. Selebihnya adalah bahwa dia terlalu sering menggunakan seragam dinas untuk bernyanyi, membuat keagungan seragam polisi itu tidak ada lagi.

    Saya tidak numpang terkenal dengan membuat sebuah ulasan apa yang saya rasakan tentang Norman. Tetapi cuma bersikap dengan jujur terhadap nurani saya apa yang saya rasakan terhadap Norman.

    Awalnya saya juga penggila Norman ketika masih di youtube. Namun sekarang karena sudah terlalu over si Normannya makanya tidak lagi.

  • dede

    o

  • elly

    mas , jgn suka gitu dong opininya……bikin aku bete..milik orang biarkan dia merasakannya jgn dibumbui yag tidak-tidak dosa lho..aku sukaaaaaaaaaa banget briptu norman..dia itu mewakili khayalan mayarakat kecil , seperti aku…..siapa tahu he he he bak cerita dongeng
    dari yg tidak terkenal jd terkenal contohnya dongeng cinderela,

  • mbak Elly, saya cuma bilang sesuai pendapat saya bahwa Briptu Norman tidak lucu lagi. Hanya itu, dan yang saya kritisi adalah dia selalu menggunakan seragam polisi untuk manggung. Padahal kan seragam itu untuk bertugas. Lantas bagaimana dengan tugas dia di kepolisian selama ini?

    Briptu Norman digaji oleh uang pajak, alias uang rakyat. Dia digaji sebagai statusnya seorang brimob yang menjaga keamanan, bukan sebagai artis.

    Sebagai warga negara yang memiliki NPWP saya berhak donk beropini terhadap orang yang saya gaji dengan uang saya.

    Walau begitu, saya salut dengan Briptu Norman. Dia tetap baik dengan masyarakat, tidak seperti si Justin Bieber itu. Huh, lagaknya itu bikin saya ilfeel.

    Harusnya ya Briptu Norman tegas. Kalau mau manggung, silahkan tinggalkan dunia kepolisian dan serius berkarier di dunia keartisan šŸ˜€

  • Boleh2 aja pd komentar, asal jgn sampai sling mnghina.
    Sy rasa kata2 yg dpakai pnulis artikel ni wajar.

  • Lianz Meratim

    Saya sangat sangat setuju dengan pendapat Bung Penulis. Kok malah ada yg bilang penulis iri? Ini yang salah besar dalam memahami artikel. Itu memang rill kok, saya juga dulu awal2nya briptu norman mulai terkenal sangat salut dan ngefans kok. Tapi karena ekspose media yg berlebihan, ini yg menyebabkan aura Briptu norman malah memudar. Jadinya gak gitu seru lagi malah. Saya mendukung anda bung penulis. Briptu norman gak salah, tapi institusinya yg terlalu berlebihan mengeksploitasi anggotanya.

  • iya… šŸ˜€

    makasih sudah didukung šŸ™‚