Sepatu Hak Tinggi

Sumpah! Gw ga ngerti banget dech kenapa sech cewek-cewek pada doyan pakai sepatu hak tinggi. Malah sebagian dari mereka makin histeris kalo hak sepatu mereka makin tinggi, kalau memang demikian kenapa ga sekalian aja pakai engkrang? Kan lebih tradisional.

Malah bela-belain kaki mereka keseleo dan cepat letih untuk demi hanya biar nge-gaul dengan hak tinggi. Bener-bener edane kali yee, tuh otak ditaruh dimana? Modis boleh modis, namun kalau harus mengorbankan diri sendiri kok rasanya amat sangat tidak gw banget dech.

Memang yang namanya cewek itu memusingkan, bener-bener bikin kepala puyeng 7 keliling lapangan senayan ditambah sama 7 kali Bandara Soekarno-Hatta lalu diikuti oleh 7 keajaiban dunia. Maksud loe…


Sorry, garing banget ya? Emang ga ada maksud ngelawak kok, gw kan bukan anggota srimulat… tapi srimulesss dech kakak.

Lalu ada neh satu lagi sisi negatif dari cewek, mereka itu doyaaaaaan banget ama yang namanya belanja. Mungkin kalo dikasi semua barang 1 mall mereka ga akan pernah cukup untuk minta 10 mall lagi. Busyett… bujubuneee…

OK, back to topic; Sepatu Hak Tinggi. Kenapa harus sepatu hak tinggi dan bukan sepatu bot ajah? Atau kenapa harus sepatu hak tinggi dan bukan sandal jepit saja? Untuk menjawab pertanyaan itu anda harus menjadi wanita dahulu, atau coba saja tanyakan kepada mereka alasan kuat mereka memakai sepatu hak tinggi.

Kira-kira kalau cowok pakai sepatu hak tinggi gimana yach? Bencisss kaleee….

Dah ah, kita akhiri saja topic sepatu hak tinggi ini karena gw kehabisan bahan tulisan. Moga aja lain hari kita kembali menggugat eksistensi sepatu hak tinggi. Kenapa, kenapa, mengapa, kenapa! Itu yang harus kita tanyakan.

Sepatu Hak Tinggi: Yes or No ?!