Rumah Lama

Lama aku tidak membuka blog ini. Blog yang bagiku adalah rumah tempat aku bercerita apa yang terlintas di dalam pikiranku. Yah, aku merasa telah terlalu lama aku alpa dengan semua yang mengalir di sini. Lama tak singgah, bukan berarti aku lupa. Hanya saja, aku bingung hendak menuliskan apa.

Rasanya rindu semakin menggebu, saat aku bercermin, telah banyak perubahan dalam diriku. Tidak cuma fisik, namun juga akal budi. Aku seperti kehilangan sosok aku yang dulu. Apakah dewasa yang mengubah segalanya, atau keadaan dan lingkungan. Tetapi, ada satu hal yang masih sama, aku tetap saja tidak mampu membuat lebih banyak persahabatan di sini. Seringku cuma duduk termenung di atas kasur yang dinding-dinding di sampingnya mulai berjamur karena lembabnya tanah di sini.

Satu alasan lain aku jarang pulang adalah aku seperti kehilangan akal untuk menuliskan segalanya lagi. Aku seperti tidak lagi memiliki ilham. Tangan-tanganku serasa terpasung terpenjara. Otakku seperti dalam sangkar. Dan pikiranku telah mati suri.

Tulisan ini aku paksa untuk tercipta, untuk membangkitkan kembali gairah yang aku ingin dia kembali bergelora. Masih teringat salah seorang petuah temanku, “alah bisa karena dipaksa.”

Sudah-sudah-sudah. Aku tidak tahu lagi harus menulis apa. Cukup!

  • bisa karena dipaksa yaa??hehehe bukannya bisa karena biasa…
    inspirasi yang bagus gan demi menciptakan sebuah karya..maju terus….

  • yg terpaksa n dipaksa kadang itu nikmat n seru gan