Hukum Blacklist CINTA

Entah kenapa, aku sendiri merasa aneh apa yang terjadi pada diri ini ya ???

Yang aku tahu aku jatuh cinta pada awal SMU dulu, tepatnya kelas 1 SMU dengan seorang gadis cantik WNI keturunan (sampe sekarang gw cinta banget ma dia lohh :’-( ). Awalnya sech aku cuma bilang kalo aku tuh suka sama cewe-cewe yang “bermata sipit” eh trus ada temen yang jodoh-jodohin aku ma dia (si cewe .red) dan awalnya aku ga ambil pusing, tapi setelah lama-lama-lama dan lama… akhirnya KOK AKU JATUH CINTA YACH ?!

Awalnya ada temen cewe yg WNI keturunan juga yang bilang kalo si cewe kirim salam ke aku. Bangga see bangga, tetapi yo apa aku udah gila… cewe secakep dia suka sama aku yang jelek, kucel, bodoh, urakan, dan sejuta kejelekan lainnya.

Dan akhirnya, buat ngelupain dia (si cewe .red) aku pura-pura acuh kalo berpapasan dengan dia. Padahal kalo ketemu… gilaaaa…. wajahku langsung panas boo !!! Belom pernah aku merasa seperti itu. Kan waktu itu aku masih culun banget githu loh.

Trus, apa hubungannya dengan HUKUM BLACKLIST CINTA ?!

Sabar… sabar dulu men !!! Gw masih mo cerita unek-unek gw ke elo-elo pada.

Tapi akhirnya aku sadar, aku memang kagak sangat pantas buat gadis seindah dan sebaik dia.

Waktu udah lulus SMU baru aku tau kalo dari dulu dia udah punya pacar. Entah bagaimana rasa hati saat mendengar apa yang ingin dipetik terampas oleh orang lain. Padahal dari kelas 1 sampe lulus SMU aku tuh benar-benar cinta banget sama dia, dan bahkan saat aku mengetik blog ini, cinta yang sama tidak pernah padam. Lalu lahirlah HUKUM BLACKLIST CINTA.

Lalu apa sech maksudnya HUKUM BLACKLIST CINTA itu ???

Gini, maksudnya adalah aku ne tidak akan menyukai orang-orang yang sudah berpacaran. Jadi kalo misalnya aku suka ( bukan cinta loh… just suka !!!) sama seseorang, maka aku akan terus menyukainya hingga yang aku suka itu berpacaran. Jadi kalo misalnya ada seseorang yang aku suka berpacaran, maka aku akan melakukan blacklist dirinya di dalam hati ini. Jadi intinya kalo ada orang yang aku suka udah pernah berpacaran maka aku ga bakal bisa menyukainya kembali.

Dan para teman pun keheranan…

Mang masih ada cewe cakep di dunia ini yang ga pacaran ben ???

Dan aku pun berargumen : Yang baik untuk yang baik dan yang buruk untuk yang buruk.

Trus kenapa musti ada sech HUKUM BLACKLIST CINTA ?!

Aku ga mau pacaran, itu intinya. Dan aku juga ga mau kalo istriku pernah pacaran.

Aku mau menjadi yang pertama untuk seseorang dan aku ingin dia adalah yang pertama untukku.

ketemu eka

kemarin, tepatnya tanggal 1 juli saya bertemu dengan sahabat yang selama ini hanya contact melalui mobile phone. Dia EKA.

Awalnya agak sulit juga, karena padatnya jadwal kuliah saya makanya saya baru dapat bertemu eka waktu jam 13:45. Hufff…. agak deg-degan juga, soalnya di HP saya sering banget ngejek eka, mulai dari mirip kelinci, gendut, dll etc soon.

Tapi segalanya berbeda dari persangkaan. Eka ternyata enak juga diajak bicara walo awalnya agak canggung :-). Dan yang beda lagi, ternyata eka ga terlalu mirip dengan yg di foto friendster. Eka yang asli lebih memancarkan inner beuty seperti kata heri dan juga lebih hitam.

Ahh… eka temen ku yang baik.

Eka yang udah balik ke rumah ortu ternyata ga kalong lagi kaya waktu masih kost di USU. Beni jadi ga ada temen bicara lagi neh…. ah… insomania keparat !!!

Eka… beni bingung, bener-bener bingung mo kasi hadiah apa untuk eka, soalnya dulu waktu eka di Medan kan kita pernah janjian mo tukeran kado ULTAH.

Beni dalam sms selalu tanya ke eka, eka mo kadi apa tapi eka ga mau jawab. Malah pertanyaan selalu ngelantur ngolor kidul, huehehehehe…..

So, eka masih tahajud sekarang selama di Aceh, soalnya eka kan ga insomania lagi. Kalo beni seh pengen tahajud tapi… beni kan belom tidur so gimana mo tahajud.

Punya temen itu ternyata menyenangkan, apalagi temen yang mampu membuat tiap bekam beku, tiap rasa hampa, tiap beku kerinduan mencair.

Punya temen, apalagi bisa buat curhat ternyata enak banget….

Eka, jangan bilang ma sapa-sapa ya apa yang pernah beni ceritain ke eka… huhehehehee….

🙂

hanya salah jalan

Dunia ini berbeda pada setiap orang.
Dunia ini berbeda pada setiap orang.
Dunia ini berbeda pada setiap orang.

Beda manusia beda perspektif, jangan mencoba menghakimi. Itu yang selalu ku kecam-kan dalam hati, namun hari ini semuanya terasa begitu berbeda.

Temanku dari sms-an tadi pagi mengirimkan sms yang membuat bulu kudukku berdiri, yang membuatku menjadi begitu lemah, yang membuatku menjadi begitu rapuh. Ada mereka yang begitu lebih tergoda dari diriku.

Awalnya dia bertanya “mungkin ga seh hamil kalo ga melakukan hubungan intim ?

Awalnya saya menanggapinya dengan santai dan sedikit ketakutan yang tak beralasan. “Mungkin” jawabku.

Lalu dia tersentak kaget dan menceritakan bagaimana semua terjadi begitu cepat. Dia belum melakukan hubungan sex, namun hanya sex-oral.

Diri ini benar-benar terkejut. dari mual, rasa bersalah semua bercampur. Namun pikiran jangan menghakimi terus terbayang. Tiap manusia berbeda dalam memandang, jangan disama-ratakan. Tetapi… ini ?

Aku benar-benar dalam kekalutan. Pertama dalam kekalutanku, aku mencoba menghubungi eka, namun tidak diangkat… hanya terdengar nada sambung pribadi… lalu aku berpikir, mungkin eka sedang mempersiapkan diri untuk ujian. Kemudian arah bantuan kucoba alihkan ke lia, dan telepon pun terangkat.

Lia, tau ga akhwat yang bisa conseling ?” tanyaku terburu-buru.

Hmm… mungkin kak ****** ” jawab lia

Ada no hp dia ga lia ? tolong. Ada kawan yang membutuhkan” sambungku

081269xxxxxx” lia memberikan nomer akhwat tersebut.

Kini bertambah lagi masalah, aku bingung. Apa temenku itu hanya bercanda atau tengah dalam keseriusannya. Aku tak tahu. Lalu bagaimana menghubungi akhwat ini ? Apa yang harus kukatakan ?

Aku benar-benar dalam kebingungan mutlak.

Seharian aku terus memikirkan sms temanku itu, seharian aku berada dalam rasa mual yang tak terhingga, seharian aku menggigil ketakutan, seharian aku mengenang dosaku.

Aku yang belom pernah pacaran, aku yang belum pernah menyentuh gadis, aku yang selalu tertunduk saat berhadapan dengan wanita baru kali ini mendapatkan kasus yang begitu besar, paling tidak buatku.

Aku bingung Tuhan, aku bingung. Aku dalam kebingungan yang nyata.

Kemana diri ini bagimu Tuhan. Dari mana timbul rasa jijik ini ?

Tuhan… bebaskan lisanku dari kekeluan.

Yah, nanti malam aku akan menghubunginya. Menghubungi temenku yang telah salah dalam melangkah. Aku bukan mereka yang suci Tuhan, namun aku harus mengingatkan.

Ijinkan aku berbicara Tuhan, mewakilimu walau hina diriku.

Berikan aku setetes saja rasa wibawa, aku ingin menunjukinya sesuatu yang berbeda. Menunjukinya sesuatu yang telah lama hilang. Dia yang dicari tapi tak pernah hilang. Menunjukkan nurani yang indah dan menenggelamkan dalam cinta-Mu.

Tuhan… aku begitu benci, bukan pada dirinya, tetapi pada diriku sendiri. Andai aku mampu Tuhan, kan kuberikan segalanya. SEGALANYA.

Bantu aku Tuhan, Allah Semesta Alam.