Kesepian Part 2

Andai aku memiliki teman yang mampu mengerti bagaimana rasa kesepian itu. Bukan kesepian biasa yang mampu hilang dengan sendirinya. Kesepian ini begitu menggugat, meminta untuk diperhatikan atau jiwa menjadi taruhan.

Tak ada yang mengerti aku di dunia ini. Tak pernah ada.

Aku berjalan sendirian di dunia ini dalam jiwa yang sepi dan hampa. Aku tidak membutuhkan kekasih teman, aku membutuhkan seorang sahabat. Seorang sahabat yang mampu membawa cahaya dalam ruang pengap gelap hatiku ini.

Bukankah kamu tertawa Ben?” Tanya seorang teman. “Lantas, mengapa sepi masih melanda.

Andai engkau mampu mengerti teman. Andai engkau mampu mengerti…

Dalam jiwaku, ada aku yang meringkuk sepi sendiri. Sebuah jiwa yang tak ingin diusik. Namun dalam jiwaku juga ada aku yang melihat jiwa sepiku itu dari bilik-bilik jendela kegelapan. Hanya ada sedikit temaram dalam hati ini dalam luasan gelap seluruh titik.

Aku yang tak mengerti aku…

Wen, rasa sepi itu datang lagi. Beni coba usir dengan lagu dan buku namun ga mampu hilang. Wen, kira-kira kapan Beni “pergi” ya. Lebih baik dipercepat kalau udah gini.

Aku menghubungi sahabatku itu. Mungkin dia memiliki solusi di tengah puncak rasa kesendirian ini. Namun tak ada yang mampu menggugatnya.

Andai kesepian itu sebuah batu, ingin kuhancurkan ia dengan api hingga menjadi pasir serpihan.

Andai kesepian itu adalah air, ingin ku bakar ia hingga menjadi uap tak berbentuk.

Andai kesepian itu laksana gas, kan kutekan dan mempatkan ia hingga menjadi cair.

Di antara ratusan galaksi, mengapa aku masih merasa sepi? Di antara jutaan bintang, mengapa sepi ini masih saja melanda? Di antara milyaran jiwa, mengapa aku harus merasa hampa.

Andai aku mengerti. Andai aku mengerti…

Tak semudah itu memahami maksa sepi di hati. Kekosongan hati oleh rasa hampa. Seperti ada sesuatu yang mengganjal di hati, sesuatu yang membuatku merasa mual dan ingin muntah. Sesuatu yang semestinya harus dikeluarkan tetapi tak akan mampu. Hanya Tuhan yang mampu.

Aku bingung. Bagaimana harus menjelaskan sesuatu yang tak akan mampu dijelaskan. Aku bingung.

Andai semudah itu menjelaskan makna hampa di jiwa. Andai semudah itu…

Tuhan, apakah ini sebuah hukuman?

  • ijal

    ben…

    sebenarnya fi juga sering merasa kayak beni…

    fi rasa itu semua karena berkurangnya kedekatan dengan Tuhan

    coba deh dekatkan diri lagi dengan Tuhan

    Tidak ada yang bisa menggantikan kedekatan dengan Tuhan

  • cuih….sok nulis kayak gini wong kamu yg ninggalin kita,sok kribo nih,mau di bacok aja nih si kribo

  • kesepian itu muncul kembali… terulang untuk waktu yang terus terulang